Menu

Mode Gelap
Ratusan ASN di Aceh Jaya Belum Terima Gaji Ulama dan Pj Bupati Aceh Jaya Bahas Penguatan Kemandirian Dayah Dua Oknum Anggota Polda Aceh Ditangkap, Ini Kasusnya Saat Proses Sortir, Panwaslih Aceh Jaya Temukan 137 Surat Suara Rusak Pemkab Aceh Jaya Buka Uji Kompetensi Pejabat Tinggi Pratama

News · 24 Oct 2023 04:48 WIB ·

Perkuat Perlindungan Lingkungan, Yakata dan HAkA Cetak 30 Konservasionis Muda di Aceh Timur


 Kemah Konservasi 2023 di Sungai Bunin, Kecamatan Serbajadi, Aceh Timur, Minggu (22/10/2023). [Foto dokumentasi: Yakata/FJL] Perbesar

Kemah Konservasi 2023 di Sungai Bunin, Kecamatan Serbajadi, Aceh Timur, Minggu (22/10/2023). [Foto dokumentasi: Yakata/FJL]

Idi Rayeuk (AJP) – Yayasan Konservasi Alam Timur Aceh (YAKATA) bekerjasama dengan Yayasan Hutan Alam dan Lingkungan Aceh (HAkA) menggelar Kemah Konservasi 2023 di pinggir aliran Sungai Bunin, Kecamatan Serbajadi, Kabupaten Aceh Timur, Sabtu dan Minggu, 21-22 Oktober 2023.

Kegiatan dengan tema Peningkatan Upaya Perlindungan Lingkungan Lewat Karya Jurnalistik & Konten Media Sosial ini secara resmi dibuka oleh Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Aceh Timur, Syahril dan dihadiri Reje Desa Bunin, Mustakhirun, Sekretaris Desa Bunin Sumarja serta para pengurus dan anggota Lembaga Pengelola Hutan Gampong (LPHG) Bunin.

Syahril sangat mengapresiasi kegiatan yang digelar karena telah membantu pemerintah lantaran secara tidak langsung mendongkrak potensi akan keberadaan ekowisata di daerah tersebut.

Apalagi selama ini, Serbajadi kian dikenal sebagai tujuan pariwisata pasca viralnya Sungai Lokop setelah sebelumnya telah dikenal sebagai daerah penghasil madu hutan dan durian yang nikmat.

“Tapi alam dan segala apa yang telah diberikan untuk kita saat ini, akan tidak bisa kita nikmati lagi nantinya jika telah rusak. Hutan, alam dan lingkungan ini wajib kita jaga bersama-sama,” kata Syahril.

Sementara Sekretaris Yayasan HAkA Badrul Irfan menyebut, kegiatan ini adalah hal yang perlu dilakukan secara berkesinambungan, karena penyadaran dini terkait perlindungan lingkungan dan kemampuan untuk menyampaikan informasi yang baik dan benar adalah upaya positif yang bisa dilakukan untuk membina generasi.

“Diharapkan, pasca training ini generasi muda yang menjadi peserta dapat menjadi agen perubahan untuk pengelolaan lingkungan yang lebih baik,” kata Badrul.

Ketua Pengurus Yakata, Zamzami Ali mengatakan, kegiatan ini merupakan salah satu agenda rutin yang dilaksanakan pihaknya untuk mengedukasi peserta didik agar memiliki pengetahuan dan pemahaman yang baik terkait konservasi. Selain ilmu konservasi dasar, para peserta juga dibekali pemahaman jurnalistik dasar dan jurnalistik lingkungan.

Selama berlangsungnya kegiatan selama dua hari, peserta diwajibkan apel pagi, apel malam dan salat berjamaah dan kegiatan tersebut dipandu oleh H. Muhammad Ishak dari Harian Waspada yang juga Kabid Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) PWI Aceh Timur.

Pemateri yang hadir yakni Agung Dwi Nurcahya dari Yayasan HAkA, Hidayat Lubis (Forum Konservasi Leuser), Mahdi Ismail (Yayasan Konservasi Alam Timur Aceh), Musyawir (Harian Waspada/PWI Aceh Timur), Munandar (SEA Today/Forum Jurnalis Lingkungan Aceh) dan Maimunzir (SCTV/PWI Aceh Timur) serta fotografer lingkungan Irwansyah Putra (LKBN Antara) dan Junaidi Hanafiah (Mongabay).

“Harapan kita, para peserta bisa mengaplikasikan ilmu yang didapat untuk meningkatkan upaya perlindungan lingkungan melalui tindakan paling mudah yang bisa dilakukan, seperti penyampaian ke teman sekolah atau keluarga, serta lewat konten media sosial masing-masing,” kata Zamzami Ali.

Lokasi yang dipilih sengaja berada di titik yang tidak memiliki sinyal handphone (HP), sehingga seluruh peserta lebih fokus dalam menyerap ilmu yang diberikan dari sejumlah pemateri selama pelaksanaan kegiatan.

Dia juga mengapresiasi pihak sekolah, kampus dan organisasi kemahasiswaan, karena ikut berpartisipasi dalam mengirimkan siswa dan mahasiswa mengikuti kegiatan serta kepada seluruh pihak yang terlibat mendukung.

Perwakilan peserta mengaku bangga mendapatkan kesempatan mengikuti kegiatan yang menarik dan jarang dilakukan seperti ini, karena banyak pengetahuan konservasi yang diajarkan langsung dari tempatnya yakni di alam terbuka. Apalagi lokasinya sangat alami, asri dan indah di pinggir aliran sungai Peureulak – Lokop.

“Kita berharap ke depan masih mendapatkan kesempatan yang sama dalam berbagai kegiatan pelatihan konservasi di masa yang akan datang, sehingga dapat meningkatkan pengetahuan untuk menjadi barisan muda yang akan menjaga alam dan hutan sebagai warisan untuk anak dan cucu kita di masa mendatang,” kata Raja Abdul Razzi, salah satu peserta yang juga Ketua Himpunan Mahahasiswa Islam (HMI) Cabang Aceh Timur.

Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Killa The Phia Bakal Manggung di Jerman

18 June 2024 - 08:45 WIB

APH Tutup Mata, Illegal Logging Masih Marak Terjadi di Babahrot

10 June 2024 - 07:44 WIB

Tindak Lanjut Surat Edaran, PWI Aceh Jaya dan KIP Jalin Kerjasama Sukseskan Pilkada 2024

5 June 2024 - 13:33 WIB

Peringati Haul Wali, DPW PA Aceh Jaya Gelar Doa Bersama

3 June 2024 - 16:00 WIB

Sahuti Edaran Mendagri untuk Pilkada Damai, Pengurus PWI Aceh Audiensi ke KIP

28 May 2024 - 10:37 WIB

WALHI Aceh Temukan Illegal Logging di Kawasan Hutan Mukim Krueng Bireuen

28 May 2024 - 08:32 WIB

Trending di News